A.MUHTADI RIDWAN (Amal untuk Diri Sendiri, Manfaat buat Orang Lain)

Juni 16, 2010

STRUKTUR SOSIAL MASYARAKAT JAWA*

Filed under: Kapita Selekta — muhtadi ridwan @ 8:33 am

oleh : Muhtadi Ridwan

  1. A. Pendahuluan.

Kajian tentang agama dan kebudayaan masyarakat  Jawa oleh sosiolog dan antropolog sudah banyak dilakukan, baik mereka yang berkebangsaan Indonesia (Jawa dan luar Jawa) atau berkebangsaan asing seperti Clifford Geertz.[1] Guru besar antropologi berkebangsaan Amerika pada University of Chicago ini telah melakukan penelitian lapangan di salah satu daerah di Jawa[2] yang ia sebut pada laporan penelitiannya dengan nama samaran “Mojokuto” dari bulan Mei 1953 sampai bulan September 1954, atau kurang lebih 1 tahun 4 bulan. Menurut pengakuan Geertz bahwa proyek riset yang ia lakukan berlangsung hingga masa enam tahun.[3]

Hasil penelitian tersebut kemudian diajukan sebagai disertasi doktoral kepada Departemen Hubungan-Hubungan Sosial di Harvard University dalam musim semi tahun 1956 dengan judul aslinya The Religion of Java dan kemudian diterjemahkan oleh Aswab Mahasin dengan judul Abangan, Santri, Priyayi dalam Masyarakat Jawa (1981).

Banyak kalangan menganggap, bahwa buku tersebut sangat menarik perhatian para ahli antropologi, sosiologi, orang-orang yang sedang memperdalam pengetahuan mereka tentang agama Islam dan Indonesia, serta ahli-ahli politik yang menaruh minat dalam hubungan antara agama dan perilaku politik. Karena bahan-bahan deskripsinya yang lengkap dan kohesinya yang nampak logis, studi Geertz itu lalu dipakai sebagai buku referensi oleh banyak orang yang berminat dalam studi tentang agama atau kebudayaan dan masyarakat Jawa.[4]

Perhatian para ahli terhadap karya Geertz tersebut sebagaimana layaknya para ilmuan ketika mengkaji temuan penelitian atau suatu teori, mereka membahasnya secara kritis. Seperti Harsja W Bachtiar (1973) ketika merespon karya Geertz menyatakan bahwa ia agaknya terlupakan pada bebrapa masalah teoritis yang pokok, yaitu tentang agama-agama orang Jawa.[5] Parsudi Suparlan dalam kata pengantar terjemahan The Riligion of Java juga setuju dengan komentar Bachtiar bahwa kelemahan tulisan Geertz adalah karena tidak didasarinya akan adanya Agama jawa, tetapi sumber yang digunakan adalah kepustakaan yang ditulis oleh para sarjana Belanda.[6] Parsudi juga mengkritisi metodologi yang digunakan Geertz dengan menyatakan bahwa kelemahan-kelemahan yang tampak dalam penggolongan masyarakat Jawa di Mojokuto atas tiga golongan struktur sosial sebenarnya merepakan perwujudan dari pendekatan yang telah dilakukan oleh Geertz.[7] Zaini Muchtarom ketika menulis tesis Santri dan Abangan Di Jawa juga memakai referensi The Riligion of Java, tetapi sesuai dengan judul tesisnya justru ia menganggap sangat perlu ada penelitian tentang konsep santri dan abangan sesuai dengan pendapat kalangan bangsa Indonesia sendiri.[8]

Fokus kajian seperti yang diungkap sendiri oleh Clifford Geertz dalam pendahuluan bukunya adalah tradisi keagamaan yang dipengaruhi oleh kepercayaan keagamaan, preferensi etnis dan ideologi politik yang dilakukan oleh masyarakat Mojokuto sebagai cerminan tradisi keagamaan masyarakat Jawa. Tradisi keagamaan tersebut berbeda tipologinya menurut struktur sosial di Jawa masa itu; desa, pasar dan birokrasi pemerintah, yang kemudian ia melihat ada titik kehidupan keagamaan, yang selanjutnya ia simpulkan pada tiga varian; varian abangan (yang intinya berpusat di pedesaan), varian santri (yang intinya berpusat di tempat perdagangan), dan varian priyayi (yang initinya berpusat di kantor pemerintahan, di kota).[9]

Selanjutnya tulisan ini bermaksud untuk mencoba mengkaji sebagian dari tulisan Clifford Geertz, yaitu tentang varian abangan dengan harapan akan ada gunanya sebagai pengantar untuk memahami secara kritis dan sebagai landasan untuk menilai karyanya sebatas kemampuan penulis yang tidak mempunyai latarbelakang ilmu dalam kajian ini. Secara sistematis kajian ini penulis mulai dari pendahuluan, kajian tentang varian masyarakat Jawa, kajian tentang varian abangan, metodologi yang dipakai Clifford Geertz, dan penutup.

B. Problem Akademis yang Melatarbelakangi Pemikiran Clifford Geertz

Clifford Geertz adalah antropolog terkemuka pada zamannya. Dia juga seorang pembaharu dalam mengembangkan penelitian antropologi. Dalam mendefinisikan makna kebudayaan misalnya, Geertz telah menghadirkan paradigma baru yang semakin memperkuat fondasi antropologi dalam memahami konsep kebudayaan. Bagi Geertz kebudayaan memiliki sifat interpretatif, sebuah konsep semiotik, dan sebagai sebuah “teks”. Kebudayaan bukanlah sebatas pola perilaku yang nampak. Karena kebudayaan merupakan sebuah teks maka ia perlu ditafsirkan agar tertangkap makna yang terkandung di dalamnya. Kebudayaan bagi Geertz adalah jaringan makna simbol yang perlu diuraikan dalam sebuah deskripsi mendalam (thick description).

Geerts menyatakan bahwa kebudayaan kebudayaan sebagai suatu sistem makna dan simbol yang disusun dalam pengertian di mana individu-individu mendefinisikan dunianya, menyatakan perasaannya dan memberikan penilaian-penilaiannya; suatu pola makna yang ditransmisikan secara historik diwujudkan di dalam bentuk-bentuk simbolik melalui sarana di mana orang-oarang mengkomunikasikan, mengabadikannya, dan menmgembangkan pengtahuan dan sikap-sikapnya ke arah kehidupan; suatu kumpulan peralatan simbolik untuk mengatur perilaku, sumber informasi yang ekstrasomatik”. Karena kebudayaan merupakan suatu sistem simbolik, maka proses budaya haruslah dibaca, diterjemahkan, dan diinterpretasikan.[10]

Konsep kebudayaan simbolik yang dikemukakan oleh Geertz di atas adalah suatu pendekatan hermeneutik yang lazim dalam tradisi strukturalisme. Pendekatan hermeunetik inilah yang kemudian menginspirisasikannya untuk melihat kebudayaan sebagai teks-teks yang harus dibaca, ditranslasikan, dan diinterpretasikan. Dari Paul Ricouer, ia mengambil gagasan bahwa bangunan pengetahuan manusia yang ada, bukan merupakan kumpulan laporan rasa yang luas tetapi sebagai suatu struktur fakta yang merupakan simbol dan hukum yang mereka beri makna. Sehingga demikian tindakan manusia dapat menyampaikan makna yang dapat dibaca, suatu perlakuan yang sama seperti kita memperlakukan teks tulisan.[11]

Geertz menfokuskan konsep kebudayaan kepada nilai-nilai budaya yang menjadi pedoman masyarakat untuk bertindak dalam menghadapi berbagai permasalahan hidupnya. Sehingga pada akhirnya konsep budaya lebih merupakan sebagai pedoman penilaian terhadap gejala-gejala yang dipahami oleh si pelaku kebudayaan tersebut. Makna berisi penilaian-penilaian pelaku yang ada dalam kebudayaan tersebut. Dalam kebudayaan, makna tidak bersifat individual tetapi publik, ketika sistem makna kemudian menjadi milik kolektif dari suatu kelompok. Kebudayaan menjadi suatu pola makna yang diteruskan secara historis terwujud dalam simbol-simbol. Kebudayaan juga menjadi suatu sistem konsep yang diwariskan yang terungkap dalam bentuk-bentuk simbolik yang dengannya manusia berkomunikasi, melestarikan, dan memperkembangkan pengetahuan mereka tentang kehidupan dan sikap-sikap terhadap kehidupan.[12]

Sebagai konsekuensi atas pemahaman kebudayaan seperti itu, metode penelitian Geertz lebih banyak menekankan aspek deskripsi atau yang belakangan dikenal sebagai metode ethnografi.[13] Dalam penelitian itu, Geertz melakukan  pengumpulan data belasan bulan di Mojokuto. Dia juga melakukan penguasaan bahasa lokal, pemanfaatan banyak informan lokal, pembagian tugas dengan tim peneliti lain, pendalaman topik-topik tertentu yang membutuhkan detail, dan pengumpulan data-data statistik. Dan bagian terbesarnya digunakan untuk kegiatan observasi-partisipatif. Prinsip kerjanya berdasarkan proposisi bahwa ahli etnografi itu mampu mencari jalan keluar dari datanya, untuk membuat dirinya sendiri jelas agar para pembaca dapat melihat sendiri bagaimana tampaknya fakta-fakta itu. Dengan demikian peneliti bisa menilai kesimpulan dan generalisasi ahli etnografi itu sesuai dengan persepsi aktualnya sendiri. Meskipun Jawa adalah Jawa yang stereotip penunjukannya jelas, namun perhatian Geertz mengungkap adanya varian agama Jawa lebih kepada adanya kompleksitas masyarakat Jawa.

Pengamatan Geertz tentang Mojokuto merambah pada praktik hidup penduduk setempat. Geertz juga mengambil penggolongan penduduk menurut pandangan masyarakat Mojokuto yang didasarkan pada kepercayaan, preferensi etnis dan pandangan politik. Dia kemudain menemukan tiga inti struktur sosial yakni desa, pasar dan birokrasi pemerintah yang mencerminkan tiga tipe kebudayaan: abangan, santri dan priyayi. Struktur sosial desa biasanya diasosiasikan kepada para petani, pengrajin dan buruh kecil- yang penuh dengan tradisi animisme upacara slametan, kepercayaan terhadap makhluk halus, tradisi pengobatan, sihir dan magic menunjuk kepada seluruh tradisi keagamaan abangan. Sementara pasar terlepas dari penguasaan etnis Cina yang tidak menjadi pengamatan Geertz- diasosiasikan kepada petani kaya dan pedagang besar dari kelompok Islam berdasarkan kondisi historis dan sosial di mana agama Timur Tengah berkembang melalui perdagangan dan kenyataan yang menguasai ekonomi Mojokuto adalah mereka memunculkan subvarian keagamaan santri. Yang terakhir adalah subvarian priyayi. Varian ini menunjuk pada elemen Hinduisme lanjutan dari tradisi Keraton Hindu-Jawa. Sebagaimana halnya Keraton (simbol pemerintahan birokratis), maka priyayi lebih menekankan pada kekuatan sopan santun yang halus, seni tinggi, dan mistisisme intuitif dan potensi sosialnya yang memenuhi kebutuhan kolonial Belanda untuk mengisi birokrasi pemerintahannya.

Agama bagi Geetz lebih merupakan sebagai nilai-nilai budaya, dimana ia melihat nilai-nilai tersebut ada dalam suatu kumpulan makna. Dimana dengan kumpulan makna tersebut, masing-masing individu menafsirkan pengalamannya dan mengatur tingkah lakunya. Sehingga dengan nilai-nilai tersebut pelaku dapat mendefinisikan dunia dan pedoman apa yang akan digunakannya.[14] Ketika ia membagi kebudayaan jawa dalam tiga  tipe variant kebudayaan berbeda, Geertz melihat agama jawa sebagai suatu integrasi yang berimbang antara tradisi yang berunsurkan animisme dengan agama Hindu & agama Islam yang datang kemudian, lalu berkembang menjadi sebuah sinkritisme.[15]

C.    Kajian tentang Varian Masyarakat Jawa

Untuk mengawali kajian ini penulis mencoba membahas tentang pembagian tiga klasifikasi atau varian masyarakat Jawa; Abangan, Santri, dan Priyayi yang telah diuraikan panjang lebar oleh Clifford Geertz sebagai temuan penelitian pada karya menomentalnya yang berjudul The Religion of Java sebelum mengarah pada fokus kajian secara khusus tentang varian Abangan.

Skema konsepsi bagi pembagian masyarakat Jawa yang dibuat oleh Clifford Geertz berdasarkan penelitian lapangan di Majokuto adalah tiga tipologi budayawi utama; abangan, santri, dan priyayi. Tiga varian tersebut secara ringkas dideskripsikan sebagai berikut :

Abangan yang mewakili sikap menitikberatkan segi-segi animisme sinkretisme Jawa yang menyeluruh, dan secara luas berhubungan dengan unsur-unsur petani di antara penduduk; Santri yang mewakili sikap menitikberatkan pada segi-segi Islam dalam sinkretisme tersebut, pada umumnya berhubungan dengan unsur pedagang (maupun juga dengan unsur-unsur tertentu di antara para petani); dan Priyayi yang sikapnya menitikberatkan pada segi-segi Hindu dan berhubungan dengan unsur-unsur birokrasi.[16]

Istilah abangan oleh Clifford Geertz diterapkan pada kebudayaan orang desa, yaitu para petani yang kurang terpengaruh oleh pihak luar dibandingkan dengan golongan-golongan lain di antara penduduk. Adapun istilah santri diterapkan pada kebudayaan muslimin yang memegang peraturan dengan keras dan biasanya tinggal bersama di kota dalam perkampungan dekat sebuah masjid yang terdiri dari para pedagang di daerah-daerah yang lebih bersifat kota. Istilah priyayi diterapkannya pada kebudayaan kelas-kelas tertinggi yang pada umumnya merupakan golongan bangsawan berpangkat tinggi atau rendah.

Pembagian tersebut menurut Clifford Geertz merupakan pembagian yang dibuat sendiri oleh orang-orang Jawa sendiri. Namun menurut beberapa peneliti berikutnya pembagian tersebut telah mendapat banyak kritik. Salah satu diantaranya dianggap kurang tepat dan tidak relevan, jika dikaitkan dengan perkembangan masyarakat Jawa sekarang.

Menurut Harsja W. Bachtiar pembagian tersebut kurang tepat, karena klasifikasi abangan dan santri selalu dikaitkan dengan perilaku keagamaan masyarakat. Seorang santri lebih taat kepada agama dibandingkan  dengan seorang abangan, sedangkan ukuran ketaatan itu tergantung kepada nilai-nilai pribadi orang-orang yang menggunakan istilah-istilah itu. Demikian juga istilah priyayi tidak bisa dianggap sebagai kategori dari klasifikasi yang sama, karena ada orang-orang priyayi yang taat kepada agama, dan karenanya ia disebut santri, dan ada orang-orang priyayi yang tidak taat atau tidak seberapa memperhatikan soal-soal agama, dan karenanya ia disebut abangan. Istilah priyayi biasanya diperuntukan kepada orang-orang yang memiliki status sosial tertentu yang berbeda dari rakyat biasa yang disebut wong cilik, wong widah atau kaum mayoritas, dan wong tani.[17]

Zaini Muchtarom dalam laporan penelitiannya menyatakan, meskipun dalam karyanya, The Religion of Java, Clifford Geertz memberikan pemerian atau deskripsi dan analisis yang panjang lebar tentang berbagai aspek sistem religius dan pandangan dunia Jawa, namun deskripsinya mengakibatkan beberapa kerumitan yang terkadang mengacaukan. Bukunya telah diaturnya menjadi tiga bagian utama berdasarkan konsep abangan, santri dan priyayi, namun ketiga-tiganya merupakan tiga pandangan dunia, gaya hidup, varian dan tradisi religius yang khusus.[18] Ia memerinci bahwa setiap golongan menitikberatkan pada salah satu di antara tiga segi khusus pada sinkritisme religius Jawa, yaitu berturut-turut segi animesme, Buddhisme-Hinduisme dan Islam. Dalam kenyataannya masyarakat Jawa lama hanya dapat dibagi menjadi tiga bagian; raja (pangeran), bangsawan, dan petani.[19]

Burger (1957) membagi masyarakat Surakarta dan Yogyakarta menjadi tiga kelas sosial. Pertama, ada para sentana dalem atau kerabat raja penguasa yang digolongkan sebagai kelompok bangsawan dan raja. Kedua, terdapat para abdi dalem yaitu para pegawai dan birokrat raja. Ketiga, ada para kawulo dalem, ialah massa atau mereka yang diperintah.[20]

Koentjaraningrat (1963) telah menggambarkan stratifikasi Jawa dengan mencoba menganalisa dan membuat perbedaan yang jelas antara pembagian-pembagian masyarakat Jawa yang horisontal dan vertikal. Menurutnya orang jawa sendiri membedakan empat tingkat sosial sebagai stratifikasi status; yaitu dhara (bangsawan), priyayi (birokrat), wong dagang atau saudagar (pedagang) dan wong cilik (orang kecil, rakyat kecil).[21]

Klasifikasi Geertz tentang masyarakat Jawa semakin nampak kurang relevan untuk realitas sekarang, sebagaimana digambarkan oleh Azyumardi Azra (2004), bahwa ada tiga figur masyarakat pedesaan Jawa yang dihormati, yaitu lurah atau kepala desa berikut perangkatnya, guru dan kiai. Lurah atau kepala desa, karena dipilih dari masyarakat yang mayoritas petani di dalam kesehariannya sangat dekat dekat kepada alam dan melakukan kegiatan ritual demi keseimbangan kosmologinya; mereka biasanya digolongkan ke dalam kelompok abangan atau Islam tradisional. Guru digolongkan ke dalam komunitas priyayi, sedangkan kiai ke dalam komunitas santri.[22]

Memang, tahun 1950-an pada waktu Clifford Deertz meneliti, fragmentasi masyarakat sangat kentara karena aktualisasi politik masing-masing kelompok, namun pada perkembangan berikutnya, yaitu selama perjalanan lima puluh tahun kemudian, sekat-sekat dalam ketiga varian tersebut kelihatan semakin luruh. Salah satu sebabnya adalah berkat pendidikan modern. Kelompok santri telah banyak melakukan hal-hal yang dulu menjadi ranah priyayi, seperti menjadi pegawai, belajar bahasa Inggris. Demikian juga kelompok priyayi juga telah banyak melakukan hal-hal yang dulu menjadi ranah santri, seperti giat belajar mengaji, membuat mushala di salah satu ruang rumahnya, memberi nama islami, setidak-tidaknyanya nama nabi atau orang suci lainnya.[23] Fenomena di atas oleh Zainuddin maliki disebut sebagai priyayinisasi santri untuk kelompok pertama (kelompok santri) dan santrinisasi priyayi untuk kelompok yang kedua (kelompok priyayi).[24]

Menjelang akhir bukunya, penulis membatasi klasifikasinya dengan menyatakan bahwa istilah-istilah abangan, santri dan priyayi menunjukkan dimensi-dimensi varian kebudayaan, bukan kategori-kategori absolut, meskipun seluruh buku itu memberi kesan kepada pembaca bahwa istilah-istilah itu menunjukkan kategori-kategori yang cukup tegas. Yang sangat menyolok, umpamanya, adalah pembagian buku menjadi empat bagian. Ketiga bagian yang pertama tegas-tegas diberi judul varian abangan, varian santri, dan varian priyayi, masing-masing mencakup beberapa bab yang melukiskan ciri-ciri dari varian agama sebagaimana yang disebut dalam bagian itu. Bagian yang terakhir membicarakan masalah konflik dan integrasi dari masyarakat Mojokuto secara keseluruhan. Pembahasan tentang hubungan-hubungan di antara ketiga istilah itu, dan tentang apa yang dimaksudkan dengan istilah-istilah itu, memperkuat kesan pada pembaca bahwa ketiga kategori itu memang diperlakukan sebagai kategori-kategori absolut, dan kesan itu juga memperkuat oleh identifikasi para informan secara positif oleh penulis: Pak Wiro (seorang priyayi dan tukang gambar), mereka (tiga santri muda yang terpelajar dan kepala sebuah sekolah swasta), Bu Arjo adalah induk semang kami, seorang abangan, dan seterusnya.

Sebenarnya, terlepas dari soal kerangka referensi dalam mengidentifikasi seseorang, tidaklah selalu mudah untuk membuat identifikasi yang positif. Oleh karena itulah, antara lain, maka di sini disesalkan bahwa Clifford Geertz tidak menegaskan apakah ia hendak melukiskan kompleks-kompleks kepercayaan dan ritual keagamaan tertentu ataukah kepercayaan-kepercayaan dan ritual-ritual keagamaan kategori-kategori tertentu dalam masyarakat.

Dalam hal ini pembedaan antara santri dan abangan, maka sebagaimana telah dikemukakan, orang-orang yang berlainan dapat menganut norma-norma yang berlainan tentang ketaatan kepada agama. Seseorang yang dianggap sebagai taat agama oleh seseorang, jadi sebagai santri, tidak dengan sendirinya akan dianggap sebagai santri pula oleh orang lain. Dalam hal priyayi, masalah identifikasi pertama-tama timbul sebagai pembedaan yang harus diadakan antara status menurut hukum dan status karena pergaulan. Ada orang-orang yang dipandang sebagai anggota golongan priyayi bukan atas dasar keturunan atau jabatan resmi –yang merupakan ciri-ciri priyayi tulen- melainkan oleh karena mereka bergaul dengan anggota-anggota golongan priyayi. Sebagai contoh, seorang yang sudah pensiun di Mojokuto yang berasal dari Sumatera tidak dapat dianggap sebagai priyayi menurut hukum, karena ia bukan orang Jawa dan dengan demikian tidak dapat menuntut status priyayi yang hanya diperuntukkan kaum ningrat Jawa. Sekarang masalah mengidentifikasikan seorang priyayi menjadi lebih sulit lagi, karena banyak priyayi tulen telah meninggalkan kebiasaan untuk mencantumkan gelar mereka di muka nama mereka.

D. Kajian tentang Varian Abangan

Selanjutnya penulis mencoba fokus pada soal varian abangan sebagai sub varian dari dua sub varian yang sebenarnya tidak bisa dipisahkan sama sekali, karena pemilahan masyarakat berdasarkan aliran, dalam hal ini abangan, santri dan priyayi adalah tiga skisma yang sebenarnya saling bersinggungan dan berbaur.[25]

Clifford Geertz menyatakan bahwa ada tiga inti struktur sosial Jawa pada masa ini; desa, pasar dan birokrasi pemerintahan yang masing-masing diambil dalam artian lebih luas daripada biasanya. Desa Jawa yang sebagian besar dihuni oleh masyarakat petani yang memiliki sistem keagamaan desa lazimnya terdiri dari suatu integrasi yang berimbang antara unsur-unsur animisme, Hindu dan Islam. Sistem keagamaan tersebut merupakan tradisi keagamaan abangan, yang terutama sekali terdiri dari pesta keupacaraan yang disebut slametan, kepercayaan yang kompleks dan rumit terhadap makhluk halus, dan seluruh rangkaian teori dan praktek pengobatan, sihir dan magi.

Abangan, menurut Clifford Geertz mewakili suatu titik berat pada aspek animisme dan sinkretisme Jawa yang melengkapi semuanya, dan secara luas dihubungkan dengan elemen petani. Kedua aspek tersebut ia gambarkan secara panjang lebar yang intinya bahwa ciri dari varian abangan adalah : pertama, sekelompok masyarakat desa di Jawa biasanya  petani yang mempunyai tradisi keagamaan berupa upacara keagamaan yang disebut slametan. Kedua, kepercayaan terhadap makhluk halus, dan ketiga tradisi pengobatan, sihir dan magi.

Jika dikaji secara seksama ketiga ciri dari varian abangan di atas akan nampak rancu bila dihdapkan dengan dengan dua varian lainnya, varian santri dan priyayi. Pertama, sebagaimana dinyatakan Geertz bahwa varian abangan adalah sekelompok masyarakat desa di Jawa yang pada umumnya petani dan mempunyai tradisi keagamaan berupa upacara keagamaan yang disebut selametan. ……….

Abangan yang secara harfiyah berarti yang merah, yang diturunkan dari pangkal kata abang (merah). Istilah ini mengenai orang muslim Jawa yang tidak seberapa memperhatikan perintah-perintah agama Islam dan kurang teliti dalam memenuhi kewajiban-kewajiban agama. Namanya orang muslim, tetapi cara hidupnya masih dikuasai oleh tradisi pra Islam Jawa. Tradisi ini menitikberatkan pada perpaduan unsur-unsur Islam, Budha-Hindu dan unsur-unsur asli sebagai sinkretisme Jawa dan sering dinamakan agama Jawa. Sinkretisme ini oleh orang Jawa juga dianggap sebagai tradisi rakyat.

Jadi ciri-ciri tersebut sekaligus sebagai pembeda antara abangan dan santri lebih mengacu kepada prilaku keagamaan tidak pada dimensi stratifikasi  setiap lapisan masyarakat Jawa, mulai dari wong cilik sampai ke ndara.

Di antara kaum tani di desa-desa sebenarnya terdapat santri wong cilik maupun abangan wong cilik. Di situ segi doktrin keagamaan kurang tegas, sedangkan akhlak (etika)nya tetap agak lebih dekat ke abangan, sebab para tani yang tinggal di desa sedikit banyak sama dalam status politik, sosial, dan ekonomi, Di daerah-daerah yang lebih kota terdapat banyak saudagar santri dan saudagar abangan.

  1. E. Pendekatan yang dipakai Clifford Geertz

Fakus kajian yang dilakukan Clifford Gertz adalah tentang prilaku keagamaan masyarakat Jawa, khususnya di Majokuto sehingga ditemukan kategori atau tipologi, yang selanjutnya disebut varian; varian abangan, varian santri dan varian priyayi.

Secara eksplisit Clifford Geertz tidak menjelaskan metodologi penelitian yang digunakan, namun menurut uraiannya pada lembar tambahan; sebuah catatan tentang metode kerja dalam bukunya, bahwa semua kegiatan yang dilakukan dalam rangka memperoleh data dari informan, formal maupun informal dengan cara tenggelam atau berenang bersama bahasa Jawa, yang kemudian ia cepat sekali menghasilkan tingkat kelancaran dan pemahaman yang relatif tinggi, dan pengetahuan atas bahasa yang diperoleh kemudian terbukti merupakan satu-satunya alat penelitian yang paling penting untuk menyelidiki kepercayaan dan praktek-praktek keagamaan.

Bagian terbesar masa penelitian yang ia lakukan tidak digunakan untuk wawancara resmi dengan informan yang khusus, tetapi lebih sering untuk melakukan kegiatan observasi partisipatisi. Ia turut serta dalam beberapa perayaan umum, rapat-rapat organisasi, upacara-upacara, dan sebagainya. Berjam-jam digunakan untuk omong-omong atau wawancara tak resmi di warung kopi, di toko-toko atau kios-kios pasar, di lapangan, di kantor kelurahan, di halaman masjid, dan sebagainya. Beberapa perjalanan dengan para informan juga dilakukan ke rumah orang tua mereka, ke kota besar untuk menyaksikan beberapa reruntuhan kuno, dan sebagainya.

Jika dilihat dari fokus dan uraian di atas menunjukkan bahwa penelitian yang ia lakukan menggunakan paradigma definisi sosial, sehingga tidak saja menelusuri hubungan sebab akibat sebagaimana dalam paradigma fakta sosial, melainkan juga mencari pemahaman yang mendalam. Penggalian data dilakukan lewat observasi partisipasi dan wawancara mendalam. Metode seperti ini biasa juga disebut penelitian kualitatif, yaitu jenis penelitian yang tidak saja beambisi mengumpulkan data dari sisi kuantitasnya, tetapi juga ingin memperoleh pemahaman yang lebih dalam di balik fenomena yang berhasil direkam. Sedangkan pendekatan yang dipakai ialah fenomenologi, yaitu sebuah pendekatan yang berusaha memahami makna, nilai, persepsi dan juga pertimbangan-pertimbangan etik di setiap tindakan dan keputusan pada dunia kehidupan manusia.

Adapun kerangka teori yang digunakan juga tidak dijelaskan oleh Clifford Geertz, justru ia menyatakan bahwa pembagian atas tiga golongan struktur sosial orang Jawa di Mojokuto itu telah dilakukannya berdasarkan  atas sistem penggolongan yang dilakukan oleh orang Jawa terhadap diri mereka sendiri, tetapi menurut Parsudi Suparlan tampaknya hal itu tidak sepenuhnya benar. Nampak bahwa ia telah mempunyai suatu kerangka teori yang digunakannya untuk menciptakan model analisis, model ini nampaknya sesuai dengan yang telah digunakan oleh Robert Redfleld (1941, 1953, 1955. Refldfleld melihat bahwa kota dan desa merupakan dua struktur sosial yang berbeda, yang masing-masing diwakili oleh warga elite kota dan warga petani desa, tetapi keduanya mewujudkan adanya suatu hubungan saling bergantung dan melengkapi satu sama lainnya, sehingga merupakan suatu sistem sosial tersendiri.

Menurut Harsja Bachtiar, terdapat perbedaan penggunaan teori Radfleld oleh Clifford Geertz dalam pembahasannya,  yaitu Clifford Geertz menekankan pada dimensi struktur, sedangkan Redfleld menekankan pada proses komunikasi terus menerus antara kota dan pedesaan. Kelemahan yang nampak dalam penggolongan masyarakat Jawa mojokuto atas tiga golongan struktur sosial sebenarnya merupakan perwujudan dari pendekatan yang dilakukan oleh Clifford Geertz.

F. Konstribusi Clifford Geertz dalam Kajian Ilmu Sosial

Kajian  Islam dan masyarakat telah banyak dilakukan semenjak tahun 1950an. Berbagai  karya monumental pun telah banyak dihasilkan, dan karya Geertz  The Religion Of Java adalah yang paling monumental. Seperti yang dijelaskan di bagian sebelumnya, konsep yang dihasilkan dari penelitian tersebut adalah penggolongan sosial budaya berdasarkan aliran ideologi. Konsep aliran inilah kemudian hampir di hampir seluruh pengkajian tentang masyarakat Jawa sering dirujuk sebagai referansi. Pada masyarakat Jawa, aliran ideologi berbasis pada keyakinan keagamaan. Abangan adalah mewakili tipe masyarakat pertanian perdesaan dengan segala atribut keyakinan ritual dan interaksi-interaksi tradisional yang dibangun diatas pola bagi tindakannya. Salah satu yang mengedepan dari konsepsi Geertz adalah pandangannya tentang dinamika hubungann antara Islam dan masyarakat Jawa yang sinkretik. Sinkretisitas tersebut nampak dalam pola dari tindakan orang Jawa yang cenderung tidak hanya percaya terhadap, hal-hal gaib dengan seperangkat ritual-ritualnya, akan tetapi juga pandangannya bahwa alam diatur sesuai dengan hukum-hukumnya dengan manusia selalu terlibat di dalamnya. Penggunaan numerologi yang khas Jawa itu menyebabkan adanya asumsi bahwa orang jawa tidak dengan segenap fisik dan batinnya ketika memeluk Islam sebagai agamanya. Di sinilah awal mula “perselingkuhan” antara dua keyakinan: Islam dan budaya Jawa.

Dari sekian banyak Indonesianis, maka Clifford Geertz adalah orang yang memiliki sumbangan luar biasa dalam kajian masyarakat Indonesia. Berkat kajian-kajian yang dilakukan maka Indonesia bisa menjadi lahan amat penting bagi studi-studi sosiologis-antropologis yang mengdepan. Berkat sumbangan akademisnya itulah maka Geertz dianggap oleh banyak kalangan sebagai pembuka jendela kajian Indonesia. Geertz adalah sosok luar biasa yang dapat melakukan modifikasi konseptual. Melalui kemampuan modifikasinya itu, ia menemukan hubungan antara sistem simbol, sistem nilai dan sistem evaluasi. Ia dapat menyatukan konsepsi kaum kognitifisme yang beranggapan bahwa kebudayaan adalah sistem kognitif, sistem makna dan sistem budaya, maka agar tindakan bisa dipahami oleh orang lain, maka harus ada suatu konsep lain yang menghubungkan antara sistem makna dan sistem nilai, yaitu sistem simbol. Sistem makna dan sistem nilai tentu saja tidak bisa dipahami oleh orang lain, karena sangat individual. Untuk itu maka harus ada sebuah sistem yang dapat mengkomunikasikan hubungan keduanya, yaitu sistem simbol. Melalui sistem simbol itulah sistem makna dan sistem kognitif yang tersembunyi dapat dikomunikasikan dan kemudian dipahami oleh orang lain.[26] Geertz adalah ilmuwan yang memiliki minat kajian yang sangat variatif. Ia tidak hanya mengkaji persoalan agama dan masyarakat dalam perspektif sosiologis atau antropologis, tetapi juga mengkaji sejarah sosial melalui kajiannya tentang perubahan sosial di dua kota di indonesia. Ia juga mengkaji masalah ekonomi. Melalui kajiannya tentang ekonomi masyarakat pedesaan Jawa, ia menghasilkan teori yang hingga dewasa ini masih diperbincangkan, yaitu teori involusi.

Salah satu kehebatan sebuah karya adalah jika karya itu dibicarakan dan dijadikan sebagai bahan rujukan berbagai karya yang datang berikutnya. Salah satu karya yang banyak mendapatkan sorotan itu adalah karya Geertz tentang konsep agama Jawa tersebut. Kajian Geertz memantik berbagai reaksi, baik yang pro maupun yang kontra. Di antara yang menolak konsepsi Geertz adalah Harsya Bachtiar, ahli sejarah sosial, yang mencoba mengkontraskan konsepsi Geertz dengan realitas sosial. Di antara konsepsi yang ditolaknya adalah mengenai abangan sebagai kategori ketaatan beragama. Abangan adalah lawan dari mutihan, sebagai kategori ketaatan beragama dan bukan klasifikasi sosial. Demikian pula konsep priyayi juga berlawanan dengan wong cilik dalam penggolongan sosial. Jadi, terdapat kekacauan dalam penggolongan abangan, santri dan priyayi.[27]

Meski demikian, konsepsi Geertz tersebut hingga sekarang menjadi acuan utama dalam berbagai kajian tentang Islam dan masyarakat di Indonesia. Baik menyempurnakan konsep tersebut, maupun mengkritisinya. Salah satu tokoh yang mengkritik konsep tersebut adalah Mark R. Woodward, antropolog yang juga murid dari Geertz.[28] Dalam kajiannya tentang Islam di pusat kerajaan yang dianggap paling sinkretik dalam belantara keberagamaan (keislaman) ternyata justru tidak ditemui unsur sinkretisme atau pengaruh ajaran Hindu Budha di dalamnya. Melalui kajian secara mendalam terhadap agama-agama di Hindu di India, yang dimaksudkan sebagai kacamata untuk melihat Islam di Jawa yang dikenal sebagai paduan antara Hindu, Islam dan keyakinan lokal, maka ternyata tidak ditemui unsur tersebut didalam tradisi keagamaan Islam di Jawa, padahal yang dikaji adalah Islam yang dianggap paling lokal, yaitu Islam di pusat kerajaan, Jogyakarta.

Melalui konsep aksiomatika struktural, maka diperoleh gambaran bahwa Islam Jawa adalah Islam juga, hanya saja Islam yang berada di dalam konteksnya. Islam sebagaimana di tempat lain yang sudah bersentuhan dengan tradisi dan konteksnya. Islam Persia, Islam Maroko, Islam Malaysia, Islam Mesir dan sebagainya adalah contoh mengenai Islam hasil bentukan antara Islam yang genuin Arab dengan kenyataan-kenyataan sosial di dalam konteksnya. Memang harus diakui bahwa tidak ada ajaran agama yang turun di dunia ini dalam konteks vakum budaya. Itulah sebabnya, ketika islam datang ke lokus ini, maka mau tidak mau juga harus bersentuhan dengan budaya lokal yang telah menjadi seperangkat pengetahuan bagi penduduk setempat.[29]

Woodward memperoleh banyak dukungan, misalnya dari Muhaimin,[30] yang mengkaji Islam dalam konteks lokal. Dalam kajiannya terhadap Islam di Cirebon melalui pendekatan alternatif, ditemukan bahwa Islam di Cirebon adalah Islam yang bernuansa khas. Bukan Islam Timur Tengah yang genuin, tetapi Islam yang sudah bersentuhan dengan konteks lokalitasnya. Islam di Cirebon adalah Islam yang melakukan akomodasi dengan tradisi-tradisi lokal, seperti keyakinan numerologi atau hari-hari baik untuk melakukan aktivitas baik ritual maupun non ritual, meyakini tentang makhluk-makhluk halus, serta berbagai ritual yang telah memperoleh sentuhan ajaran Islam. Ada proses tarik menarik bukan dalam bentuknya saling mengalahkan atau menafikan, tetapi adalah proses saling memberi dalam koridor saling menerima yang dianggap sesuai. Islam tidak menghilangkan tradisi lokal selama tradisi tersebut tidak bertentangan dengan Islam murni, akan tetapi Islam juga tidak membabat habis tradisi-tradisi lokal yang masih memiliki relevansi dengan tradisi besar Islam (Islamic great tradition).

Tulisan yang bernada membela terhadap Geertz juga banyak. Di antaranya adalah tulisan Beatty.[31] Tulisan ini mencoba untuk menggambarkan bahwa Islam Jawa hakikatnya adalah Islam sinkretik atau paduan antara Islam, Hindu/Budha dan kepercayaan animistik. Melalui pendekatan multivokalitas dinyatakan bahwa Islam Jawa sungguh-sungguh merupakan Islam sinkretik. Corak Islam Jawa merupakan pemaduan dari berbagai unsur yang telah menyatu sehingga tidak bisa lagi dikenali sebagai Islam. Kenyataannya Islam hanya di luarnya saja, akan tetapi intinya adalah keyakinan-keyakinan lokal. Melalui tulisannya yang bertopik “Adam and Eva and Vishnu: Syncretism in the Javanese Slametan” digambarkan bahwa inti agama Jawa ialah slametan yang di dalamnya terlihat inti dari ritual tersebut adalah keyakinan-keyakinan lokal hasil sinkresi antara Islam, Hindu/Budha dan animisme.

Meskipun menemukan konsep baru dalam jajaran kajian agama-agama lokal, yaitu bagan konseptual “lokalitas”, tetapi Mulder[32] tetap dapat dikategorikan sebagai kajian hubungan antara Islam dan masyarakat dalam konteks sinkretisme. Ketidaksetujuan Mulder terhadap Geertz, sesungguhnya merupakan perbedaan pandangan tentang Islam, Hindu/Budha dan animisme itu bercorak paduan di antara ketiganya ataukah yang lain. Mulder sampai pada kesimpulan bahwa hubungan itu bercorak menerima yang relevan dan menolak yang tidak relevan. Ternyata yang dominan menyaring setiap tradisi baru yang masuk itu adalah unsur lokal. Jadi ketika Islam masuk ke wilayah kebudayaan Jawa, maka yang disaring adalah Islam. Ajaran Islam yang cocok akan diserap untuk menjadi bagian dari tradisi lokal sedangkan yang tidak cocok akan dibuang. Itulah sebabnya Islam di Jawa hanya kulitnya saja tetapi intinya adalah tradisi lokal tersebut. Kajian-kajian ini menggambarkan tentang bagaimana cara pandang sarjana Barat tentang Islam di Indonesia, yang digambarkannya sebagai Islam nominal, yaitu Islam yang hanya di dalam pengakuan dan bukan masuk ke dalam keyakinan dan penghayatan.[33]

Bagaimanapun, konsepsi Geertz dalam The Religions Of java tentang trikotomi masayrakat Jawa telah menjadi perdebatan intelektual yang panjang dan diskursif hingga saat ini. Inspirasi dari Gfeertz ini merambah ke berbagai dimensi, dan sejalan dengan berkembangnya teori sosial. Pemikiran Geertz juga selalu mencoba menemukan wilayah-wilayah teoritis baru. Salah satu terobosan Clifford Geertz dalam teori sosial adalah anjurannya untuk mengembangkan pendekatan interpretasi dalam kajian sosial, politik, dan kebudayaan. Meskipun pertama kali berkembang sebagai pendekatan alternatif dalam disiplin antropologi saat itu yang mengandalkan perspektif relativisme kebudayaan atau strukturalisme, kajian interpretatif saat ini mulai dipakai dalam berbagi disiplin ilmu lain.

Terobosan pendekatan interpretif Geertz dapat disarikan dalam dua hal. Pertama, interpretasi haruslah berdasarkan “deskripsi tebal” (thick description) gejala atau peristiwa sosial. Kedua, tujuan akhir interpretasi adalah menemukan dan memahami pandangan, keyakinan, dan penjelasan aktor sosial dari perspektif aktor itu sendiri. Tujuan ini hanya bisa dicapai apabila peneliti dapat menjalin hubungan yang erat dengan masyarakat yang ditelitinya. The Interpretation of Culture adalah karya magnum opus Clifford Greetz yang memperlihatkan pemanfaatan pendekatan interpretif dalam memahami gejala sosial yang beragam, dari politik hingga seni.

DAFTAR PUSTAKA

Abdul Munir Mulkhan, 2003, Srategi Sufistik Sema, Aksi Kaum Santri Merebut Hati Rakyat, Yogyakarta, Kreasi Wacana, Yogyakarta.

Andrew Beatty, “Adam and Eve and Vishnu: Syncretism in The Javanese Slametan” dalam The Journal of the Royal Anthropological institut 2 (June 1996).

Clifford Geertz, 1981, Abangan, Santri, Priyayi dalam Masyarakat Jawa, Pustaka Jaya, Jakarta.

Ignaz Kleden, “Dari Etnografi ke Etnografi tentang Etnografi: Antropologi Clifford Geertz dalam Tiga Tahap” dalam Clifford Geertz, After the Fact, LKiS, Jogyakarta, 1998.

Kuper, Adam, 1999, Culture, Harvard University Press, Cambridge.

Lukman Ali, et al, 1996, Kamus Besar Bahasa Indonesia, Balai Pustaka, Jakarta.

Mark R Woodward, 2001, Islam Jawa: Kesalehan Normatif versus Kebatinan, LkiS, Jogyakarta.

Muhaimin AG, 2001, Islam  dalam Bingkai Budaya Lokal: Potret dari Cirebon, Logos, Jakarta.

Niels Mulder, 1999, Agama, Hidup Sehari-hari dan Perubahan Budaya, Gramedia Pustaka Utama, Jakarta.

Nur Syam, 2005, Islam Pesisir, LKiS, Jogyakarta.

Zaini Muchtarom, 1988, Santri dan Abangan di Jawa, INIS. Jakarta.

Zainuddin Maliki, 2004, Agama Priyayi, Makna Agama di Tangan Elite Penguasa, Pustaka Marwa, Yogyakarta.


[1] Banyak karya Clifford Geertz tentang Indonesia, yaitu antara lain Ritual and Social Change: A Javanese example (1957), The Riligion of Java (1960), Islam Observed, Religion Development in Marocco and Indonesia (1968),The Javanese Kijaji: The Chainging Role of a Cultural Broker, Comperative Studies in Society and History 1959-1960 (1960), Peddlers and Princes, Social Change and Economic Modernization in Two Indonesian Towns (1963), The Development of Javanese Economy, a Socio-cultural Approach (1956), Religious Belief and economic Behavior in Central javanese Town: Some Preliminary Consideration, Economic Development and Cultural Change (1956), Modernization in Muslim Society: The Indonesian Case, Religion and Progress in Indonesia (1965), Mojokuto: Dinamika Sosial Sebuah Kota di Jawa (1965).

[2] Menurut data yang penulis temukan tentang nama samaran Mojokuto ada dua versi; versi Harsja W. Bachtiar adalah suatu daerah yang terletak di Jawa Tengah bagian timur, dan versi Zaini Muchtarom Mojokuto adalah nama rekaan untuk kota Pare Kediri di Jawa Timur, dan Clifford Geertz menjelaskan bahwa Mojokuta adalah sebuah kota kecil di bagian tengan Jawa Timur dengan jarak tempuh setengah hari dari Surabaya. Lihat Harsja W. Bachtiar, The Religion of Java: Sebuah Komentar, dalam Clifford Geertz, 1981, Abangan, Santri, Priyayi dalam Masyarakat Jawa, Jakarta, Pustaka Jaya, hal. 521dan hal. 1, dan Zaini Muchtarom, 1988, Santri dan Abangan di Jawa, Jakarta, INIS, hal. 2, serta Abdul Munir Mulkhan, 2003, Srategi Sufistik Sema, Aksi Kaum Santri Merebut Hati Rakyat, Yogyakarta, Kreasi Wacana, hal. 40.

[3] Clifford Geertz, Ibid, hal. xv dan hal. 511-515.

[4] Harsja W. Bachtiar, Ibid, hal. 522. Hampir dipastikan bahwa karya berupa buku tersebut dipakai sebagai referensi pada setiap penulis tentang agama atau kebudayaan dan masyarakat Indonesia, khususnya Jawa.

[5] Ibid

[6] Ibid, hal.  xii.

[7] Ibid, hal. ix.

[8] Zaini muchtarom, Op Cit, hal. xvii.

[9] Clifford Geertz, Op Cit, hal. 5-7.

[10] Kuper, Adam, Culture, Harvard University Press, Cambridge, 1999, hal: 98.

[11] Ibid, hal: 82.

[12] Clifford Geertz, Op. Cit, hal: 3.

[13] Dalam khazanah antropologi, karya The Religions O f Java milik Cliffort Geertz bisa dimasukkan dalam etnografi baru. Awalnnya etnografi hadir sebagai titik tolak pendekatan penelitian antropologi yang hanya berkutat pada dokumen dan artefak untuk merekonstruksi sejarah peradaban masyarakat pedalaman. Metode etnografi kemudian lebih memperhatikan aspek interaksi langsung kepada masyarakat/etnic yang hendak diteliti (Speadly, The Ethnographic Interview 1997).

[14] Clifford Geertz, Op. Cit, hal: 51.

[15] Ibid, 6.

[16] Ibid.

[17] Harsja W. Bachtiar, Ibid, hal. 524-525. Menurut kamus, Abangan artinya golongan masyarakt Jawa yang menganut agama Islam, tetapi tidak melaksanakan ajaran secara keseluruhan; Santri artinya orang yang mendalami agama Islam (mengkaji agama Islam), biasanya pesantren sebagai tempat tinggal mereka atau hanya tempat mengaji; Priyayi atau Priayi artinya orang Jawa yang termasuk lapisan masyarakat yang kedudukannya dianggap terhormat, misalnya golongan pegawai negeri. Lihat Lukman Ali, et al, 1996, Kamus Besar Bahasa Indonesia, Jakarta, Balai Pustaka, hal. 1, 878, dan 788. Pengertian ini memperkuat argumensi di atas.

[18] Zaini Muchtarom,  Op Cit, hal 3.

[19] D.H. Burger, Structure Change in Javanese Society: The Supra-Village Sphere, dalam Zaini Muchtarom, Ibid,

[20] D.H., Burger, Structural Changes in Javanese Society: The Village Sphere, dalam Zaini Muchtarom, Santri dan Abangan di Jawa, ibid.

[21] R.M. Koentjaraningrat, Pembicaraan Buku Clifford Geertz, The Riligion of Java, dalam Zaini Muchtarom, hal. 3-4.

[22] Azyumardi Azra, Kesalehan Priyayi Jawa: Perspektif Kekuasaan  dalam Zainuddi Maliki, Agama Priyayi, Makna Agama di Tangan Elite Penguasa, 2004, Pustaka Marwa, Yogyakarta, hal.xiv-xv.

[23] Ibid, hal. xv-xvi

[24] Zainuddi Maliki, Agama Priyayi, Makna Agama di Tangan Elite Penguasa, 2004, Pustaka Marwa, Yogyakarta, hal. 257-264.

[25] Zainuddin Maliki, 2004, Agama Priyayi, Makna Agama di Tangan Elite Penguasa, Yogyakarta, Pustaka Marwa, hal. xxxi.

[26] Periksa Ignaz Kleden, “Dari Etnografi ke Etnografi tentang Etnografi: Antropologi Clifford Geertz dalam Tiga Tahap” dalam Clifford Geertz, After the Fact, LKiS, Jogyakarta, 1998, ix-xxi

[27] Harsya W. Bachtiar, “Komentar” dalam Clifford Geertz, Abangan, Santri, Priyayi dalam Masyarakat Jawa, Balai Pustaka, Jakarta, 1981.

[28] Marx Woodwad adalah Indonesianis yang terkenal dengan hasil penelitiannya bertajuk “Islam in Java: Normative Piety and Mysticism  in the Sultanate of Jogyakarta,” 1985. Penelitian ini telah dibukukan dan telah diterjemahkan ke dalam edisi Indonesia dengan topik “Islam Jawa: Kesalehan versus Kebatinan Jawa”, 2001. Karya ini merupakan sanggahan terhadap konsepsi Geertz bahwa Islam Jawa adalah Islam sinkretik yang merupakan campuran antara Islam, Hindu Budha dan Animisme

[29] Mark R Woodward, Islam Jawa: Kesalehan Normatif versus Kebatinan, LkiS, Jogyakarta, 2001.

[30] Muhaimin AG., Islam  dalam Bingkai Budaya Lokal: Potret dari Cirebon, Logos, Jakarta,  2001.

[31] Andrew Beatty, “Adam and Eve and Vishnu: Syncretism in The Javanese Slametan” dalam The Journal of the Royal Anthropological institut 2 (June 1996).

[32] Niels Mulder, Agama, Hidup Sehari-hari dan Perubahan Budaya, Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, 1999.

[33] Nur Syam, Islam Pesisir, LKiS, Jogyakarta, 2005.

*Judul lengkap : STRUKTUR SOSIAL MASYARAKAT JAWA (Kajian Tentang Varian Abangan Clifford Geertz)

1 Komentar »

  1. :)

    Komentar by nadiyah — Juli 5, 2010 @ 2:26 pm

Umpan RSS untuk komentar-komentar pada tulisan ini. TrackBack URL

Tinggalkan komentar

CAPTCHA Image Refresh Image

Powered by WordPress